my entry..

get this widget here

Tuesday, May 21, 2013

Hanya Kerana 20 Sen...

Tersebut kisah ada seorang Imam yang telah dipanggil ke suatu tepat untuk menjadi Imam tetap di sebuah masjid. Telah menjadi kebiasaan Imam tersebut selalu menaiki bas untuk pergi ke masjid.


Pada suatu hari, selepas Imam tersebut membayar tambang dan duduk di dalam bas, dia tersedar yang pemandu bas tersebut telah memulangkan wang... baki yang lebih daripada yang sepatutnya sebanyak 20 sen.

Sepanjang perjalanan Imam tersebut memikirkan tentang wang 20 sen tersebut.

"Perlukah aku memulangkan 20 sen ni?" Imam tersebut bertanya kepada dirinya.

"Ah... syarikat bas ni dah kaya... setakat 20 sen ni.. nak beli tosei pun tak cukup," hati kecilnya berkata-kata.

Apabila tiba di hadapan masjid, Imam tersebut menekan loceng dan bas tersebut pun berhenti.

Ketika Imam tersebut ingin turun sahaja daripada bas, tiba-tiba seakan-akan dirinya secara automatik berhenti dan berpaling ke arah pemandu bas tersebut sambil memulangkan wang 20 sen tersebut.

"Tadi kamu beri saya wang baki terlebih 20 sen", kata Imam tersebut kepada pemandu bas tersebut.

"Owh... terima kasih! Kenapa awak pulangkan 20 sen ni.. kan sedikit je nilainya," pemandu bas tersebut berkata.

Imam tersebut menjawab, "Wang tersebut bukan milik saya, sebagai seorang muslim saya perlu berlaku jujur."

Pemandu bas tersebut tersenyum, dan berkata, "Sebenarnya saya sengaja memberi wang baki yang lebih sebanyak 20 sen ni, saya nak uji kejujuran kamu wahai Imam. Saya sudah berkali-kali berfikir untuk memeluk Islam."

Imam tersebut turun dari bas dan seluruh jasadnya menggigil dan kesejukan. Imam tersebut berdoa sambil menadah tangan, "Astaghfirullah!!! Ampunkan daku Ya Allah... Aku hampir-hampir menjual harga sebuah Iman dengan 20 sen!!!"






Ps/: jgn la gadai iman kita dgn seberapa besar pun nilai wang.. kerna iman tak boleh di jual beli...




Monday, May 20, 2013

Pilihan Yang ada.. Sama Ada Diam Atau Bertindak..


IBARAT SEBUAH KAPAL


Realiti ini dinyatakan dalam hadis rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

Daripada al-Numan Bin Bashir, Baginda s.a.w. bersabda,

Perumpamaan orang yang melaksanakan ajaran-ajaran Allah dan orang yang melanggarnya adalah seperti kaum yang menaiki kapal dan belayar dilautan. Sebahagian daripada mereka memperoleh tempat diatas dan sebahagian yang lain memperoleh tempat dibawah.

Orang yang berada dibawah naik ke atas untuk mengambil air, mereka mengganggu orang yang tinggal diatas. Kemudian orang yang berada diatas berkata:

“kami tidak akan membenarkan kamu naik menyakiti kami.”

Lalu orang yang berada dibawah berkata:

“Sesungguhnya kami menebuk lubang pada kapal dibahagian bawah untuk mengambil air.”

Kalau mereka (kaum yang berada diatas) menahan tangan mereka dan mencegah perbuatan mereka (kaum yang berada dibawah) itu, maka selamatlah semuanya. Tetapi sekiranya mereka (kaum yang berada diatas) membiarkan sahaja, maka mereka akan tenggelam kesemuanya.

Riwayat al-Tirmizi


Dalam analogi mudah ini, orang yang duduk dibahagian bawah kapal ibarat ahli maksiat yang suka melakukan kerosakan. Dibahagian atas pula golongan yang melihat kemungkaran tetapi berdiam diri dan mencegahnya. Jika orang yang berada dibahagian bawah kapal membuat lubang di kapal untuk mengambil air, ia berisiko menenggelamkan kapal.

Jika kita berada diatas, adakah wajar kita hanya membiarkan sahaja perbuatan yang berisiko besar itu? Adakah kita hanya selesa menikmati sinaran matahari dan bayu laut dengan tidak mempedulikan keperluan dan perbuatan mereka dibahagian bawah?

Jika maksiat berleluasa, impak buruknya akan turut terkena tempias kepada orang soleh. Jika bencana melanda kerana Allah murka, orang soleh juga tidak akan terkecuali. Jadi pilihan yang ada ialah sama ada diam atau bertindak. Pilihlah…

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget